RSS

Pembelajaran Materi Kesetimbangan Kimia Melalui Representasi Makroskopis Dan Mikroskopis Pada Siswa SMA Kelas XI IPA

04 Jun

Concise Dictionary of Science & Computers (Tim Pengembang Ilmu Pendidikan FIP-UPI, 2007) mendefinisikan kimia sebagai cabang dari ilmu pengetahuan alam (sains), yang berkenaan dengan kajian-kajian tentang struktur dan komposisi materi, perubahan yang dapat dialami materi, dan fenomena-fenomena lain yang menyertai perubahan materi.  Konten ilmu kimia yang berupa konsep, hukum, teori, pada dasarnya merupakan produk dari rangkaian proses menggunakan sikap ilmiah.  Ketiga aspek kimia ini perlu dipandang sama pentingnya, sebab tidak ada pengetahuan kimia tanpa proses yang menggunakan pikiran dan sikap ilmiah yang dilakukan kimiawan.

Pada dua dekade terakhir ini, fokus studi pengembangan pembelajaran kimia lebih ditekankan pada  tiga dimensi representasi yaitu: makroskopis, mikroskopis, dan simbolis.  Menurut Bucat dan Fensham (1995) serta Johnstone (2000), berpikir dalam tiga dimensi tersebut, merupakan tuntutan disiplin ilmu kimia, yang mem-bedakan dengan disiplin ilmu lain.  Lebih lama dari itu, sejak abad ke-18 kajian kimia sebenarnya telah memasuki dimensi mikroskopis di samping fenomena-fenomena makroskopis (berkaitan dengan apa yang terobservasi).  Perkembangan selanjutnya terjadi pada saat sistem lambang (simbol) unsur diciptakan, yang memungkinkan kimiawan merepresentasikan zat kimia dan perubahannya dengan notasi-notasi yang disepakati, sehingga fenomena kimia menjadi lebih mudah dikomunikasikan (Marks, 1985).

Selain hal tersebut juga paradigma baru dalam pembelajaran sains, termasuk kimia, adalah pembelajaran di mana siswa tidak hanya dituntut untuk mempelajari konsep-konsep dan prinsip-prinsip sains, pengenalan rumus-rumus, dan penge-nalan istilah-istilah melalui latihan secara verbal.  Dalam pembelajarannya, guru dituntut untuk lebih banyak memberikan pengalaman kepada siswa serta mem-bimbing siswa agar dapat menggunakan pengetahuan kimianya tersebut dalam kehidupannya sehari-hari (Gallagher, 2007).

Dari uraian tersebut secara jelas tujuan pembelajaran kimia bukan hanya terfokus pada penanaman pengetahuan kimia saja, melainkan jauh lebih luas dari itu.  Pem-belajaran kimia juga bertujuan mengembangkan kemampuan memecah masalah dengan metode ilmiah, menumbuhkan sikap ilmiah, membentuk sikap positif terhadap kimia, serta memahami dampak lingkungan dan sosial dari aplikasi kimia serta bertujuan memberikan bimbingan kepada siswa untuk menggunakan multipel representasi, baik secara verbal maupun visual agar dapat mengembang-kan kemampuan representasionalnya.

Namun pada umumnya, pembelajaran kimia di sekolah cenderung hanya mengha-dirkan konsep-konsep, hukum-hukum, dan teori-teori secara verbal tanpa menyu-guhkan pengalaman bagaimana proses ditemukannya konsep, hukum, dan teori tersebut sehingga tidak tumbuh sikap ilmiah dalam diri siswa.  Dalam hasil pene-litian Liliasari (2007) dikemukakan bahwa pembelajaran sains (khususnya kimia) di Indonesia umumnya masih menggunakan pendekatan tradisional, yaitu siswa dituntut lebih banyak untuk memelajari konsep-konsep dan prinsip-prinsip sains secara verbalistis.

Selain itu, pembelajaran kimia yang berlangsung selama ini umumnya hanya membatasi pada dua dimensi representasi, yaitu makroskopis dan simbolis, sedangkan dimensi mikroskopis seringkali diabaikan.  Kalaupun dipelajari, dimensi ini dipelajari secara terpisah pada materi-materi tertentu, seperti pada materi hidrokarbon dan bentuk-bentuk molekul saja.  Hasil penelitian di beberapa SMA di Propinsi Lampung (Sunyono dkk, 2009) menunjukkan bahwa dalam penyampaian materi kimia SMA umumya guru kurang memberikan contoh konkrit baik langsung maupun visual tentang reaksi kimia, siswa hanya dijejali informasi yang bersifat teoritis dan verbalistis.  Pembelajaran kimia yang berlang-sung pun lebih banyak direpresentasikan dengan hanya dua representasi, yaitu makroskopis dan simbolis atau matematis.  Dimensi mikroskopis atau dimensi molekuler kurang mendapatkan apresiasi dan hanya direpresensikan secara verbal, padahal model-model molekul tersebut dapat menjembatani pembelajaran kimia antara ketiga dimensi tersebut.  Oleh sebab itu, menurut Chittleborough & Treagust (2007) dalam Farida dkk (2010) tidak diapresiasikannya dimensi mikros-kopis dalam pembelajaran merupakan salah satu penyebab siswa terhambat dalam upayanya meningkatkan kemampuan representasional.

Berdasarkan hasil observasi di SMA Negeri 1 Seputih Raman, penulis melihat bahwa dalam membelajarkan materi-materi kimia guru melakukannya dengan menanamkan konsep secara verbal, latihan-latihan mengerjakan soal, dan demonstrasi atau eksperimen yang hanya sesekali saja pada materi-materi tertentu, seperti laju reaksi, asam-basa, dan hidrolisis.  Pembelajaran yang berlangsung pun lebih banyak direpresensikan dengan dua representasi, yaitu makroskopis dan simbolis atau matematis.  Selain hal tersebut, menurut guru yang mengampu mata pelajaran kimia di SMA tersebut, keberhasilan siswa dalam memecahkan soal matematis dianggap bahwa siswa telah memahami konsep kimia.  Padahal, banyak siswa yang berhasil memecahkan soal matematis tetapi tidak memahami konsep kimianya.

Sebagaimana telah diuraikan bahwa pembelajaran kimia yang berlangsung selama ini cenderung memprioritaskan pada representasi makroskopis dan simbolis.  Ber-dasarkan hal tersebut, pembelajaran kimia seyogyanya dilakukan sesuai dengan karakteristiknya.  Untuk maksud tersebut dan mengembalikan lumrah disiplin ilmu kimia ke dalam bidang kajiannya yang melibatkan dimensi makroskopis, simbolik, dan mikroskopis, pembelajaran melalui representasi makroskopis dan mikroskopis diharapkan dapat menjadi acuan pembelajaran yang dapat diterapkan pada model atau metode pembelajaran apa saja tanpa merubah sintaks-sintaksnya.  Pembelajarannya yang banyak menggunakan representasi gambar molekular dan animasi yang diharapkan dapat mempermudah siswa untuk menemukan konsep materi yang disampaikan karena menurut Tasker dan Dalton (2006), penggunaan model konkrit, representasi gambar, animasi dan simulasi telah terbukti menguntungkan bagi proses pemahaman konsep kimia oleh siswa.

Model yang sangat baik untuk merepresentasikan dimensi mikroskopis adalah dengan memanfaatkan teknologi komputer, yaitu dengan mendesain model-model gambar dua dimensi, gambar tiga dimensi baik diam maupun bergerak (animasi) atau simulasi untuk merepresentasikan konsep kimia pada level molekuler.  Selain itu, kemampuan siswa dalam memecahkan masalah kimia yang sangat bergantung pada bagaimana merepresentasikan konsep-konsep kimia berdasarkan karakteris-tiknya dengan keterampilan berpikir dan bertindak berdasarkan konsep-konsep sains, menggunakan fakta-fakta yang ditemukan untuk menyelesaikan suatu masalah, serta menjelaskan berbagai fenomena yang terjadi dalam kehidupannya sehari-hari sehingga melalui pembelajaran ini siswa diharapkan dapat membangun pengertian dan pemahaman konsep kimia secara lebih bermakna, karena siswa dapat membentuk sendiri struktur pengetahuan konsep kimia melalui bantuan atau bimbingan guru.

 
 

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: